Seorang warga Australia telah mengaku bersalah menipu investor lebih dari $90 juta dengan menyia-nyiakan uang yang mereka investasikan dalam dana cryptocurrency yang berbasis di New York.

Stefan He Qin yang berusia dua puluh empat tahun mengajukan pembelaan untuk satu dakwaan penipuan sekuritas di pengadilan federal Manhattan pada hari Kamis, 4 Februari.

Menurut kantor Pengacara Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York, penipuan terjadi dari 2017 hingga 2020 ketika Qin mengoperasikan dana berjudul Virgil Sigma. Dalam sebuah pernyataan, Pengacara A.S. Audrey Strauss mengatakan:

“Stefan He Qin menguras hampir semua aset dari dana cryptocurrency $90 juta yang dimilikinya, mencuri uang investor, membelanjakannya untuk indulgensi dan investasi pribadi spekulatif, dan berbohong kepada investor tentang kinerja dana dan apa yang telah dia lakukan dengan dana mereka. uang,”

Dia menambahkan bahwa Qin kemudian mencoba mencuri uang dari dana lain yang dikendalikannya yang disebut VQR Multistrategy Fund untuk memenuhi tuntutan penebusan investor yang ditipu di Virgil Sigma.

Banyak dari investor yang ditipu adalah warga negara AS dan Qin dapat menghadapi hukuman 20 tahun penjara pada hukuman 20 Mei.

Agen khusus Investigasi Keamanan Dalam Negeri yang bertanggung jawab, Peter Fitzhugh, mengatakan bahwa dua dana investasi cryptocurrency multi-juta dolar yang berbasis di New York terungkap sebagai dana gelap untuk gaya hidupnya yang boros, menambahkan:

“Qin mengatur skema kriminal tercela ini selama bertahun-tahun, membuat pernyataan yang keliru dan janji palsu yang membujuk investor untuk menggelontorkan jutaan dolar ke dalam perusahaan cryptocurrency palsu, sambil mencuri uang hasil jerih payah para investornya.”

Virgil Sigma konon menggunakan strategi untuk mendapatkan keuntungan dari peluang arbitrase di pasar cryptocurrency. Ini menggunakan algoritme perdagangan untuk memanfaatkan perbedaan harga untuk sejumlah aset kripto, termasuk Bitcoin, di sebanyak 40 bursa berbeda di seluruh dunia, termasuk tiga yang berlokasi di AS.

Qin diwawancarai oleh Wall Street Journal pada Oktober 2018 ketika dia menjelaskan cara kerja bot perdagangan arbitrase.

Materi pemasaran publiknya mengklaim bahwa Virgil Sigma telah memperoleh keuntungan setiap bulan dari Agustus 2016 hingga saat ini, dengan pengecualian tunggal pada Maret 2017. Sourch : cointelegraph

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here