Teknologi Blockchain

Selama dekade terakhir, blockchain telah menjadi solusi transformatif nyata untuk industri. Beberapa perusahaan menginvestasikan miliaran dolar pada jaringan itu dan menduduki puncak daftar keterampilan dalam permintaan LinkedIn pada tahun 2020, dan artikel tentang potensinya sekarang berserakan di setiap blog keuangan. Tanyakan kepada mereka yang pernah mengalami masa-masa awal internet, dan mereka pasti akan banyak bercerita tentang perasaan bahagia yang telah menyebar di dunia teknologi.

Lingkaran maksimalis arus utama telah menggembar-gemborkan blockchain sebagai solusi ajaib untuk banyak industri – perawatan kesehatan. Laporan Forbes mengungkapkan bahwa hingga 112 juta catatan data perawatan kesehatan dicuri, hilang, atau disusupi. Meskipun tidak diketahui berapa banyak kerugian yang disebabkannya, data perawatan kesehatan bersifat peka, dan setiap solusi harus diperiksa dengan cermat.

Tentu saja, potensi blockchain dapat membuka sisi lain dari pengobatan dan membawa solusi untuk masalah yang sudah berlangsung lama dalam profesinya. Di sisi lain, kurangnya pemahaman yang tepat tentang jebakan dapat secara besar-besaran menghambat potensi yang dikurung dalam kemitraan ini. Mari kita soroti empat kelemahan penting dalam mengadopsi blockchain dalam perawatan kesehatan.

Penyimpanan dan transfer data

Pemangku kepentingan yang terlibat dalam perawatan kesehatan – pasien, pembayar, penyedia perawatan, dan peneliti – menghasilkan ribuan data setiap detik, mulai dari data latar belakang pasien hingga hasil tes, gambar, obat-obatan, dan sejumlah data lain yang perlu terus diperbarui. Di antara semua ini, kerahasiaan adalah hal terpenting dalam kedokteran, dan semua data kesehatan harus diperhitungkan dengan cermat.

Namun, mendigitalkan data kesehatan adalah satu hal, dan hal lainnya adalah mentransfer banyak data ke database yang dienkripsi secara publik. Berurusan dengan personel yang berbeda dan pakar blockchain yang sebenarnya untuk mentransfer dan memperbarui data kesehatan secara ironis menyisakan ruang untuk pelanggaran data besar-besaran atau dokumentasi data kesehatan yang tidak tepat. Selain itu, waktu yang dibutuhkan untuk menyusun dan memperbarui berton-ton data kesehatan secara sistematis tentu sangat mengkhawatirkan.

Trilema blockchain

Vitalik Buterin, salah satu pendiri Ethereum, menciptakan istilah “blockchain trilemma,” sebuah istilah yang menggambarkan ketidaklayakan untuk mendapatkan ketiga properti yang diinginkan dari setiap kasus penggunaan berbasis blockchain – desentralisasi, keamanan dan skalabilitas. Dalam istilah yang lebih sederhana, tidak mungkin untuk memiliki ketiga komponen dalam satu proyek. Yang satu harus dikorbankan untuk dua lainnya. Mengingat blockchain didasarkan (untuk sebagian besar) pada desentralisasi dan keamanan, cukup mencolok mana yang merupakan domba pengorbanan.

Tingkat skalabilitas menentukan kapasitas jaringan apa pun dan harus ditangani sebelum implementasi. Dalam upaya mengamankan jaringan blockchain, jumlah data yang diproses per detik dibatasi oleh pengembang. Untuk blockchain yang tumbuh secara eksponensial, ini telah menciptakan masalah skalabilitas karena semakin banyak orang yang mengerumuni jaringan. Skalabilitas blockchain yang buruk berarti pemangku kepentingan layanan kesehatan akan sangat terbatas dalam memproses data waktu nyata. Selain tidak cocok untuk perawatan kesehatan darurat, implikasinya adalah bahwa petugas layanan kesehatan harus berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit.

Biaya

Dalam jangka panjang, blockchain pada akhirnya akan menghemat banyak uang untuk pasien dan penyedia layanan kesehatan. Untuk rantai pasokan di farmasi, catatan pasien, dan asuransi kesehatan, biaya perawatan kesehatan pada akhirnya akan dioptimalkan. Sebuah penelitian BIS menunjukkan bahwa blockchain akan menghemat hingga $ 100 miliar selama periode delapan tahun.

Namun, adopsi awal blockchain dalam perawatan kesehatan tentu tidak akan mudah dalam hal biaya. Biaya pembuatan aplikasi, reorientasi pemangku kepentingan ke dalam sistem baru, keamanan, dan pemeliharaan sangat besar. Jaringan blockchain yang mencakup seluruh sistem perawatan kesehatan Amerika Serikat akan menelan biaya ratusan miliar dan akan membutuhkan investor yang sabar dan bantuan dari pemerintah. Namun, sistem optimal dalam jaringan blockchain dapat muncul seiring waktu dan memotong biaya yang berpotensi sangat besar ini.

Kebijakan dan regulasi

Data kesehatan sangat sensitif, oleh karena itu peraturan ketat yang memandu para profesional kesehatan untuk melakukan pekerjaan mereka. Sejak diperkenalkannya catatan kesehatan elektronik, peraturan ini terus meningkat seiring dengan upaya para profesional kesehatan untuk melindungi diri dari malpraktik medis.

Pengenalan blockchain akan menjadi metode yang sepenuhnya baru dan tidak praktis dalam menangani data kesehatan; itu pasti akan melalui putaran tinjauan kebijakan di seluruh dunia. Selain itu, para profesional kesehatan berpotensi terkena ribuan tuntutan hukum, dan mereka mungkin tidak mau menerima teknologi tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here