TikTok telah setuju untuk membayar $92 juta untuk menyelesaikan gugatan yang menuduhnya menyalahgunakan kecerdasan buatan untuk melacak dan menyimpan data pengguna.

Melansir dari BBC, Sebuah gugatan kelompok menuduhnya melanggar hukum dengan menggunakan perangkat lunak untuk mengenali fitur wajah dalam video pengguna dan algoritme untuk mengidentifikasi usia, jenis kelamin, dan etnis.

Ia juga menuduh bahwa data pengguna telah dikirim ke China.

TikTok membantah melakukan kesalahan tetapi mengatakan ingin menghindari kasus pengadilan.

Kasus tersebut menuduh bahwa data pengenalan wajah yang dikumpulkan oleh TikTok digunakan untuk melacak dan membuat profil pengguna untuk tujuan penargetan iklan, antara lain.

TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Meskipun kami tidak setuju dengan pernyataan tersebut, daripada melalui proses pengadilan yang panjang, kami ingin memfokuskan upaya kami untuk membangun pengalaman yang aman dan menyenangkan bagi komunitas TikTok.”

Jika penyelesaian disetujui oleh hakim federal, uang itu akan dibagi di antara pengguna TikTok yang berbasis di AS. Kasus itu disidangkan di Illinois, yang memiliki undang-undang ketat seputar penggunaan biometrik.

Perusahaan juga telah setuju untuk menyatakan dalam kebijakan privasinya apakah aplikasi mengumpulkan informasi biometrik pengguna atau data GPS, serta apakah itu menyimpan atau mentransmisikan data pengguna di luar AS.

Ray Walsh, pakar privasi digital di penyedia jaringan pribadi virtual ProPrivacy berkata; “TikTok telah memilih untuk membayar penyelesaian besar-besaran dalam kasus privasi ini menunjukkan bahwa ia tahu itu tidak akan menang.

“Jelas bahwa TikTok memiliki uang untuk melawan kasus ini, namun ia memilih untuk membayar dalam jumlah besar agar kasusnya hilang. Pemilik aplikasi China, ByteDance, jelas merasa lebih baik memotong kerugiannya .. . daripada mendapatkan lebih banyak tekanan buruk di masa mendatang. “

ByteDance telah menghadapi klaim serupa sebelum dan pada 2019 menyelesaikan kasus lain tentang pelanggaran privasi pengguna mudanya.

Tetapi dengan keras membantah bahwa mereka mengirim data AS ke China – salah satu tuduhan dari mantan pemerintahan Trump ketika berusaha melarang TikTok di AS karena masalah keamanan.